Allah berfirman;

"Pasti akan mendapat cintaku orang-orang yang cinta-mencintai kerana aku,saling kunjung-mengunjungi kerana aku dan saling memberi kerana aku"

Hadis Qudsi

Monday, 20 May 2013

Kembara Cinta Danny : E1


Kelas 4R bising. Ya, bising seperti biasa. Ramai cikgu-cikgu yang turut ‘bising’ dengan kebisingan kelas itu. Tapi apakan daya, kelas yang bising inilah rata-rata isi perutnya terdiri dari pelajar-pelajar yang selalu menjulang nama sekolah.

“Assalamualaikum cikgu!!!!” Syahmi memberi salam awal kepada Cikgu Fazilawati yang masuk untuk mengajar add maths lantas diikut oleh semua pelajar kelas 4R.

“Waalaikumsalam semua, sila duduk. Hari ni akan ada pelajar baru masuk kelas korang semua. So, jangan sombong-sombong pulak dengan budak tu nanti ye” Cikgu Fazilawati mulakan ucapannya berbasi-basi.

Pelajar-pelajar lelaki mula bisinig, berbisik sesama sendiri. Pelajar-pelajar perempuan pula mula mencuit sana sini dan mula tidak senang duduknya. Mungkin kerana takut kedudukan mereka yang ala-ala diva tu akan terjejas. Mungkin.

Selepas nampak agak  reda level kebisingannya, Cikgu Fazilawati mulakan pengajarannya. Dia mula menulis formula-formula add maths yang baru di white board. Tanpa melihat buku dan sebarang rujukan, dia mampu menulis segala formula add maths yang bakal dia ajar dengan begitu pantas. Dalam hati, Danial mengkagumi cikgu add mathnya itu.

“Tuk!Tuk!Tuk!” pintu diketuk. Suasana kaget. Diam segalanya.

“Assalamualaikum cikgu. Minta maaf ganggu”

“Waalaikumsalam. Oh kamu. Tak pa. mai masuk” Cikgu Fazilawati menyapa pelajar perempuan itu masuk.

“Ok guys, as I told you before this is the new student. Jom kita buli dia. Hehehehee. Miss fadhilah please introduce yourself to us before you take your sit” Ayat CIkgu Fazilawati agak mengerikan. Buli. Kerut sedikit muka fadhliah.

“Assalamualaikum. Hye guys! I’m Fadhilah Bt. Syamsudin but you guys can call me Fadh. F.A.D.H. Fadh.”
Sedikit tawa kedengaran. Mungkin reaksi itu ditujukan kepada tindakan Fadhilah yang mengeja namanya itu.

“Hehehehe. Sorry. And saye dulu sekolah dekat-dekat sini juga. Dekat Sekolah Agama Perempuan Ipoh. So, that’s all from me”

Fadhilah mula langkahnya dengan bergaya. Bahasa rojak. English plus dengan Bahasa Malaysia. Terlopong semua mulut-mulut pelarjar dalam kelas 4R. Terkejut mungkin. Cikgu Fazilawati teruskan niatnya yang terbantut tadi. Dia mula meberi jalan penyelasaian untuk soalan-soalan add maths yang diajarnya.


.....


Danial, pendiam bersama perempuan tapi riang bukan kepalang bersama lelaki. Cukup berdisiplin. Guru-guru di sekolah sangat menyukainya. Mungkin kerana kredibiliti dia sebagai seorang pemimpin itu terserlah di mata guru-guru.

“Danny, malam ni hang ada apa-apa hal tak? Cikgu ingat nak ajak hang pi dengaq kuliah dekat masjid jamik depan tu.” Cikgu Sabri, guru maths memang rapat dengan danial. Walaupun mengajar maths, ilmu agamanya masih terisi di dalam hati

“Free kot cikgu. Nanti saya tengok schedule. Saya bagi taw cikgu nanti”


…..


“Allah jadikan kita ini saling berpasang-pasangan. Burung dengan burung, beruang dengan beruang. Ikan dengan ikan dan kita manusia of course dengan manusia. Allah telah berfirman dalam kitab suci-Nya,



“ dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah “
(QS Adz Dzariat : 49)


Firman Allah lagi,



“Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan berpasang-pasangansemuanya baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka mahupun dari apa yang tidak mereka ketahui”
 ( surah Yaasin : 36)


Nampak atau tidak? Sememangnya Kita sudah miliki pasangan kita masing-masing. Allah sendiri telah berfirman. Tapi masyarakat hari ni x sabaq-sabaq. Depa dah taw depa ada pasangan, depa gatai dok usung sana sini. Hat tu yang salah tu.”

Sedikit penjelasan dari ustaz yang bertugas memberi kuliah pada malam itu. Tajuk mungkin agak common utk dibincangkan, tapi bagi Danial ianya tetap ilmu.

Usai kuliah, Danial bergerak ke kereta meninggalkan ruang solat.. sekali dia terdengar suara yang sangat dia kenal. Danial mencari suara itu dan terpandang susuk tubuh empunya suara.  

Tudung labuh. Berjubah hitam. Berpurdah.

“tak mungkin dia, berpurdah? Takkan dia. Tapi suara 100% sama.” Monolog hati Danial. Ingin sahaja dia menegur pemilik suara itu, tapi itu hanya berlegar di ruang akalnya yang dia tahu tidak akan menjadi kenyataan..

Dengan 1001 satu persoalan dan tafsiran, Danial meninggalkan perempuan berpurdah itu. Baliknya dia ke asrama, dia perlu mengulang kaji untuk test keesokannya.

“adakah itu dia? Adakah itu dia? Fadh? Tak mungkin.”


Bersambung…


~cintafiqalbi~


Kembara Cinta Danny: Prolog
Kembara Cinta Danny : E2
Kembara Cinta Danny : E3
Kembara Cinta Danny : E4

Sunday, 19 May 2013

Black Swan





[kredit]




Suatu ketika, saya berjalan di sauatu kawasan.  Berehlah bersama teman-teman seperjuangan. Menghirup udara nyaman. Menikmati keindahan alam. Senyum. Syukur ya rabb,,

Satu detik, terpandang saya seekor swan hitam,

“akhi, cuba tengok swan tu. Nampak eligen kan?”

Ya, eligen.

Rata-rata manusia pada detik ini seperti swan hitam yang saya nampak tempoh hari.

Swan hitam itu tampak eligen mungkin kerana warnanya. Hitam. Berenang bersama pasangannya. Tampak rare disitu kerana mereka berdua sahaja yang berwarna hitam. Megah berenang ke sana ke mari tanpa mempedulikan itik-itik, white pelican dan segala jenis yang sama seperti Donald Duck serta Daisy Duck.. hehehehhe… swan hitam berenang dengan kemegahan, ego, mungkin ditambah sedikit dengan kebongkakan. Ya mungkin kerana warna hitam yang eligen itu.

Sama seperti manusia pada saat ini. Kenapa?

Manusia pada saat ini rata-ratanya hanya mengejar kekayaan serta pangkat atau nama. Mereka kata jika ada semua ini barulah dipandang tinggi masyarakat. Masyarakat sahaja? Allah bagaimana?

Errrkkkk…

Ya, apabila mereka peroleh segala bendasing ini, kebanyakan dari mereka sudah mula bersa diri mereka itu eligen. Tambah pula dapat gelaran dato’ seri dan automatiknya si isteri mendapat pangkat datin seri bertambah tambah- tambahlah rasa eligennya. Kalah matamatik tambahan penambahannya. Ehh.

Dengan segala mak nenek datuk pakcik yang dia ada tu, rasa eligen itu disertakan pula dengan rasa megah, dicampur pula dengan sedikit perencah riak dan akhirnya dimasukkan cincangan ego dalam diri.

Bau tak aroma masakan tu.hehehehe….

Kerana pangkat, manusia-manusia yang perasan akan dirinya itu eligen mereka sekarang sudah miliki sifat-sifat yang sepatutnya perlu dihindarkan. Kerana  rasa eligen tadi, mereka mula merasakan dunia ini mereka punya. Kerana sudah berkod hitam, mereka sangkakan masjid itu hanya untuk orang-ornag tua.  Kerana sudah peroleh gaji puluh ribuan mereka sangkakan derma itu perlu di bagi untuk mengangkat nama.

“ rilex la, nanti aku nak mampos aku pergi la masjid tu”

“alah u ni, x spoting langsung. Kita enjoy la dulu. Duit banyak nie”

Gasspppp!!!!

Dato’ seri datin seri, mati tak tau bila. Brother s sisters duit banyak kalau salah guna hilang barakah dia.

Nagis lelaju.

Manusia memang umpama swan hitam. Kenapa?

Kerana rasa eligen itu mereka bongkak, mereka ego, mereka  bangga kerana mereka anggap mereka golongan atasan. Tapi mereka lupa. Mereka lupa mungkin satu hari mereka akan kebulur. Mereka akan sakit. Mereka akan tua.

Swan hitam yang saya nampak tempoh hari, memang begitu eligen. Tapi bila sampai satu detik mereka datang kepada kami. Kerana apa? Kerana pada kami ada makanan mereka.

Dua ekeor swan hitam itu datang tanpa rasa malu, tanpa rasa segan datang meminta diberi makanan.Detik ini saya tersedar, ya sama seperti manusia. Sama.

Manusia, tika kebulur baru mencari tuannya iaitu TUHAN.

Manusia, tika jatuhnya baru mencari tuannya iaitu, TUHAN.

Manusia, tika jatuhnya baru memcari tuannya iaitu, TUHAN.

Nganga luas-luas.

Hilang sudah eligennya. Mana pergi ego, bangga, riak? Hilang sudah. Ooopppssss. Ya, tika berduit mereka kata apa itu tikar sejadah? Apa itu tasbih? Apa itu alquran. Tika rebah hilang duit, baru mereka kenal tikar sejadah untuk sujud dan menadah doa, baru tahu tasbih berzikir pada-Nya, baru mahu membaca surat cinta Illah.

Manusia. Sungguh manusia.

“kau rasa kenapa itik tu boleh berenang?”Soal akhi kepada saya. Agak –agak kenapa?

“sebab dia ada engine ka belakang dia”

“sebab dia ada kaki berselaput”

“sebab badan dia ringan”

Banyaknye jawapan.. hehehehe.. senang saja . apa ,au susah –susah fikir meyh

“sunnatullah”

Ya, itik-itik itu boleh berenang kerana itu ialah sunnatullah. Apa itu sunnatullah? Adakah ianya sejenis makanan yang dimakan oleh itik lantas dia mampu berenang? Atau mungkin ianya satu alat yang dipasangkan oleh manusia kepada itik itu? Atau juga satu transformasi yang di laksanakan oleh kerajaan untuk itik-itik satu Malaysia? Ehh.

Garu kepala laju-laju.

Hahhaha. Sunnatullah itu adalah ketetapan atau peraturan yang Allah telah berikan kepada setiap makhlok-Nya.

Ikan boleh berenang, daun-daun menghembuskan oksigen, bumi berputar pada paksi, manusia mampu makan, hujan akan turun bila cukup kandungan wap air dalam awan, baju akan kering bila kena pancaran mentari, bla blab la bla. hehehhe… itu semua sunnatullah.. Segala benda itu sudah diberi ketetapan olehnya dari Allah.

“Semua ciptaan Allah hidup mengikut sunnatullah.ikan boleh berenang, daun keluarkan oksigen dan tariuk oksigen, itik nie boleh berenang. Kalau kita tengok itu sunnatullah. Dan kalau kita sedar segala makhlok di bumi ini sunnatullah dia adalah untuk berbakti pada manusia. Kalau haiwan pun boleh ikut perintah Allah tetapi manusia tak boleh, maksudnya kita lebih teruk daripada haiwan lah kan?" –Akh Ajwad

Hingus dengan air mata turun laju-laju.

Ya. Jika kita telusuri betul-betul kita akan lihat Dia telah menetapkan makhlok-makhlok di muka bumi ini untuk manusia seperti kamu, saya, dia, dan kita semua. Kenapa?

Ikan untuk makanan kita.

Ayam untuk makanan kita.

Pokok-pokok mengeluarkan oksigen untuk kita.

Air untuk kita minum.

Tanah untuk kita bina rumah.

Nampak atau tidak? Itu semuanya sunnatullah. Tapi kita manusia apa pula aturannya? Apa pula ketetapannya? Apa pula sunnatullah nya?


“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk menyembah kepadaku.”
(QS Adz Zariyat : 56)


“Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.
(QS Al-Baqarah : 30)


Khalifah juga hamba. Ya, itulah ketetapan bagi kita. Sebagai seorang pemimpin juga seorang ‘abid. Tapi berapa ramai yang mengikut sunnatullah ini. Berapa ramaikah yang mengikut ketetapan ini?

Apa yang mampu saya lihat dan katakan, kebanyakan manusia pada hari ini jauh terpesong dengan track yang sebenar. Ketetapan yang di beri tidak dieendah malah hendak dijeling juga rasa jelik.Sedangkan itik juga mengikut ketetapannya tapi kita, manusia sukar untuk mengikut ketetapan yang kita dapat Pelik.


“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat kebesaran (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telingan (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seumpama binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.”
(al-A’raf, 7: 179 )


“Terangkanlah kepadaKu tentang orang-orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya, maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya. Atau apakah kamu mengira bahawa kebanyakan mereka itu mendengar dan memahami, mereka itu tidak lain hanyalah seperti binatang ternak bahkan mereka lebih sesat jalannya dari binatang ternak itu.”
(Al-Furqan, 25: 43-44)


Adakah kita mahu menjadi seperti swan hitam itu? Atau kita mahu mengikut sunnatullah kita? Renungkan…. Senyum.


~CintaFiQalbi~


Friday, 10 May 2013

Kembara Cinta Danny : Prolog



[kredit]


Danny merenung jauh. Renungannya tajam, sangat tajam. Dia cuba mengimbau kembali segala kenangan yang pernah menyentuh hatinya.

“Abi, jom la main. ummi kata abi dulu waktu muda-muda pun main dekat sini jugak.” suara kecil itu menyapa 

Danny. Hilang sekelip mata segala memori yang cuba dia imbau kembali.

“Ok. Jom! Tapi main sekejap je tau. Nanti malam nak mengaji pulak. Main lama-lama nanti Tirah penat.”
Danny memimpin tangan Atirah, anak sulungnya juga anak tunggalnya bersama Fadhilah. Sudah hampir dua tahun Danny hidup tanpa Fadhilah. Segala memori, suka duka bersama Fadhilah disisip kemas dalam hatinya.

“Daku berjanji Fadh, daku akan menjaga Atirah sehingga nafasku yang terakhir. Daku akan kotakan janjiku untuk membentuk dirinya agar menjadi seperti dirimu.” Manik-manik jernih mula terburai dari mata Danny tika hatinya bermonolg sendirian. Dia akan kotakan janji itu. Dia akan tunaikan segala kewajipannya sebagai seorang abi.

“Abang!!!” satu suara menyapa anak beranak itu.

“Abang, jom kita balik. Dah nak masuk maghrib ni. Tadi kata nak pi dengaq kuliah ustaz Yus” Jannah, isteri kedua Danny cuba mengingatkannya kembali.

Selepas kematian Fadhilah, Nur Jannah telah mengisi hati Danny yang sekian lamanya kosong. Perwatakan Jannah yang hampir sama dengan Fadhilah telah membuka hati Danny untuk memiliki kembali seorang permaisuri dalam hatinya.

“Tirah, jom kita balik. Malam ni abi nak bawa Atirah dengan ummi pergi masji, ada kuliah ustaz Yus” senyuman manis diukir oleh Atirah. Tangan abi kesayangannya dipegang. Danny mencapai tangan isterinya yang dicintainya. Mereka bertiga berpimpinan tangan pulang ke rumah.

“Abang, saya tahu tiada siapa yang mampu ambil tempat kak Fadh di hati abang, tapi ketahuilah saya amat menyayangi dan mencintai abang, dan saya akan cuba menjadi seorang kekasih yang menyayangi kekasihnya kerana pencipta rasa kasih ini” bisikan halus singgah di cuping telinga Danny.

Satu kucupan kasih dan cinta singgah di pipi kanan Nur Jannah. Air mata mula bergelinangan. Rasa syukur mula terbit di dalam hati. Rasa redha juga hadir di saat itu.

“I know that sayang, and I love you very much because of Him” satu lagi kucupan kasih hinggap di pipi kanan Nur Jannah.

…………………………………………………

Hehehhehe…
Dah lama sangat tertunngak, so this is the prolog for Kembara Cinta Danny. Moga sambungannya akan memberi ibrah dan pencerahan tentang cinta serta kasih yg jelas kepada kalian semua.


~cintafiqalbi~

Kembara Cinta Danny : E1
Kembara Cinta Danny : E2
Kembara Cinta Danny : E3
Kembara Cinta Danny : E4

Saturday, 6 April 2013

Couple itu gula-gula???




(kredit)




‘Couple itu indah’ ‘Couple itu manis’ ‘Couple itu seronok’. 

Membaca sahaja statement saya ini, pasti mat-mat jiwang karat bunga cendana tu tersenyum lebar, pasti minah-minah gedik meroyan dilamun cinta tak dapat tidur malam, pasti janda-janda berhias kat luar tu teringat si abang duda.hehehe…

Tapi kalau pak-pak imam,ostad-ostad,budak-budak BADAR sekolah baca statement saya itu, pasti mereka akan cakap macam ini,


“HARAM!!! Couple itu HARAM!!”

“Mana kamu belajar couple itu dibenarkan? Kamu ni dah terpesong jauh ni.”

“Eh,kamu ni jangan nak ajar benda yang bukan-bukan dekat sekolah saya”

Inilah 2 persepsi yang berbeza apabila mereka baca statement  saya itu. Hehehehe. Lawak pulak membayangkan keadaan yang berkemungkinan boleh berlaku ini. ^_^…

Actually pak ostad,pak imam,brother-brother BADAR and others yg seangkatan, saya bukanlah perkatakan couple yang ehem ehem itu. Itu saya pun tahu haramnya. Heeee…  Eh, kenapa  abang yang jiwang tadi tu bermuram durja, kenapa akak yang hangat bercinta itu tunduk masam mukanya, kenapa mak janda sebelah itu hempas kaki kuat-kuat?hehehee….

Apa yang kita lihat pada detik ini, couple atau bahasa sanskritnya adalah berpacaran telah menjadi satu fenomena atau mungkin ianya satu wabak yang mula menghasut hati-hati pemuda pemudi harapan agama. Cuba lihat di kota raya, jari tangan tambah pula jari kaki masih tidak cukup untuk menghitung makhlok-makhlok pluto yang berpacaran ini. Si lelaki berpegangan tangan dengan si perempuan. Si hawa memeluk pinggang si adam. Si  abang sasa menyuap mee goring cap ruski kepada si adik manja. Kalau tengok mereka semua ini, seolah-olah mereka bangga berkepit seperti belangkas itu. (aku rasa dah terlekat gam gajah la.hahaha)

Mereka kata mereka berpacaran ini atas dasar cinta dan kasih. Errrkkk…. Macam tu pulak? Saya pun bercinta juga, tapi takdak la saya nak berpacaran melekat umpama terlekat gam gajah. Saya pun bercinta juga tapi saya masih tahu apa batasnya, saya pun bercinta juga tapi takdak pula perlu berjumpa. (aku bercinta?ermmm…)

Abang, abang nak tahu tak? Actually abang boleh sahaja bercinta tapi tidak perlulah sampai berpacaran sampai kena berkepit 24/7. Tak perlu setiap weekend nak kena pergi dating dekat masa petak (time square). tak perlu semua itu abang oiiii...

“eleh, lepak la bro, budak tahfiz pun couple. Yang kau nak bising-bising ni apehal?”

Errrkkkk!!!

Itulah masalahnya. Bukan makhlok-makhlok asing yang datang dari planet Uranus ini sahaja yang couple, bahkan makhlok-makhlok yang ostad and ostadzah, tahfij and tahfijah to be ni  pun couple. (garu kepala)


Perkara-perkara sebegini  sepatutnya tak perlu berlaku pada anak-anak muda (pokcik-pokcik duda dengan akak-akak janda pun sama ye) terutamanya yang sedang berada dalam jalan tarbawi. Bukan mereka tidak tahu,bercouple atau berpacaran ini sememangnya tidak dibenarkan . setiap kali masuk dalam bulatan chenta, segi empat kasih, bujur berduri pasti abang-abang naqib and akak-akak naqibah pasti akan selitkan sedikit perkara ini.

“akhi, ana sayang sangatlah dekat ustazah itu. Kami cuma gerak qiamulail sama-sama”

Pengsan.

Aduh. Yang ini yang berat. Acah-acah islamik lah pulak.

Ya sheikh, even benda tu kamu nak bawa kearah islamik  x bermaksud benda tu sudah jadi halal. Ok let me give you one example.

Kalau Babi samak berkali-kali pun tetap haram dimakan kan?

“ini skrip lama, tukar-tukar”

Ok2, kita tukar.

Kalau arak, dituangkan ke dalam  air zamzam adakah ia akan menjadi halal utk diminum walaupun kadar untuk mabuk itu berkurangan? Tidak bukan?


Sabda nabi Muhammad,


“Setiap yang memabukkan adalah khamar dan setiap yang memabukkan adalah haram.”
( Hadits riwayat Muslim)


See, walaupun perkara itu dicampur dengan perkara halal dang ingin menjadikannya halal, tidak sesekali ia mungkin mampu berubah kepada halal. Same goes dengan couple islamik korang tu. Sudah jelas perbuatan yang kalian buat itu haram, tetapi cuba diselitkan dengan perkara-perkara halal jawapannya tetap sama. Perkara yang batil tidak akan berubah menjadi yang hak.

“habis tu macam mana nak bercinta ni bro, itu tak boleh ini tak boleh. Primitif gila gila.memang dalam islam tak bagi bercinta ek?”

Ambuih,primitif hang cakap noh.
Siapa kata tidak boleh bercinta? Cinta itu fitrah. Mana mungkin fitrah yang sejak azali lagi terletak dalam hati itu mampu dihapuskan. Tapikan, bercinta dalam islam itu ada syaratnya. Itulah istimewanya islam ini.^^….



“…Maka cinta yang sebenar adalah hendak membawa ke syurga. Apa-apa yang membawa ke neraka, itu bukan cinta namanya…”  –Hilal Asyraf


Ayat atas ini telah diungkapkan oleh saudara Hilal Asyraf di UiTM Puncak Alam. Cuba kita renung betul-betul ayat tersebut dan cuba memahaminya dengan baik. Kalau tak faham cuba untuk ulang balik bacaanya (dah macam nak mengahfal alquran), kalau masih tidak faham ganti otak yang baru.. hahaha.

Manusia pada era ini sering menifestasikan cinta mereka dengan berpacaran, berpegangan tangan, keluar dating, bercumbuan dan ada yang sanggup membiarkan mahkota berharga mereka dirampas oleh pasangannya. Itulah yang berlaku pada detik ini.


“…Maka cinta yang sebenar adalah hendak membawa ke syurga…”


Yup!!! Sampai ke syurga. Tetapi adakah dengan berpacaran, berpegangan tangan dan seumpanya itu mampu menjadi tiket atau kad ‘touch and go’ kita untuk ke syurga? Of course la tidak. Ianya cuma menjadi kredit kita untuk membuka pintu neraka yang dijaga oleh malaikat Malik a.s.

Hingus meleleh.

Tidak salah untuk kita bercinta sedangkan Allah juga bercinta dan juga miliki kekasihnya iaitu nabi Muhammad. Tidak salah bercinta kerana nabi Muhammad juga cinta akan umat-umatnya sehingga masih basah di bibir baginda bertanyakan perihal umatnya tika ajal semakin hampir dengan baginda rasulullah. Tidak salah bercinta kerana cinta itu datangnya dari hati dan ianya satu lumrah insani yang mahu menyayangi dan mahu disayangi.


“Katakanlah: Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
(QS Ali Imran 3:31)


Tetapi, bila cinta itu dimenifestasikan dengan perkara-perkara yang negatif, cinta yang asalnya suci menjadi hina, cinta yang asalnya fitrah menjadi fitnah. Adakah cinta itu bermaksud kita perlu contact manusia yang kita cinta 24/7? Adakah cinta itu kita perlu keluar dating dan berjumpa selalu? Adakah cinta itu perlu dizahirkan dengan ayat-ayat jiwang? (perghh,, padahal muka dewa dewi). Tidak perlu semua itu. Cukup dengan hanya mengikut syariat Allah cinta itu pasti menjadi lebih ohsem.

“… ala abang ni, tak spoting langsung la. Takkan nak  bagi hadiah pun tak boleh. Tak sweet la macam tu”

SWEET? (gula-gula?)

Apakah bila mana dikatakan memberi hadiah itu sesuatu perkara yang sweet or something yang kita nampak cool? Kalau jawapannya ‘YA’ kamu semua telah dikaburi oleh pengaruh barat sebenarnya. Tidak perlu menunjukan kita ini seorang yang cool or sweet dengan memberi hadiah bagai ni. Menjaga keimanan, mantapkan diri dengan ilmu, menjaga batas hubungan itu adalah sesuatu yang sweet dan cool sebenarnya. Bila mana kamu menjaga semua batasan ini, itu bermakna kamu sudah bersedia untuk bercinta sampai ke syurga. Ya sampai kesyurga.



(yang ni betul sweet couple, laki bini baca quran dalam ktm.sorry curi2 snap ^^)



“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.”
(QS AL-Isra’ 17:32)


“Lelaki yang berzina (lazimnya) tidak ingin berkahwin melainkan dengan perempuan yang berzina atau perempuan musyrik; dan perempuan yang berzina itu pula tidak ingin berkahwin melainkan oleh lelaki yang berzina atau lelaki musyrik. Dan perkahwinan yang demikian itu terlarang kepada orang-orang yang beriman.”
(QS An-Nur: 3)


“Tiga perkara, yang barang siapa memilikinya, ia dapat merasakan manisnya iman, yaitu cinta kepada Allah dan Rasul melebihi cintanya kepada selain keduanya, cinta kepada seseorang karena Allah dan membenci kekafiran sebagaimana ia tidak mau dicampakan ke dalam api neraka”
(H.R. Bukhari-Muslim)



“Janganlah engkau bersendirian dengan seorang wanita kecuali yang ketiganya, syaitan “
(Riwayat Al-Tabrani)


~cintafiqalbi~
...............................................

Lepas ni, habislah saye dipangkah oleh makhlok-makhlok dari Uranus yang sedang hangat bercouple tu. Minta maaf saya bukan calon PRU untuk dipangkah. Ehh!

Wednesday, 27 March 2013

Kau,aku,dia,KITA SEMUA


"...no thank you" tekan pangkah warna merah. Tak jadi tengok movie malam ni.
owh how much i miss all of them....

..................................................

=)
pssssttt!psssssttt!
mai nak bisik sikit, macam mana nak hilangkan rindu ye? hehehehe. Malam ni tiba-tiba sahaja teman-teman sekelas waktu sinior year dekat IGOP dulu terpampang di layar fikiran.Satu persatu wajah mereka bermain di fikiran.

Oh! Betapa rindunya aku pada kalian semua.



Fajar pagi terbit di ufuk barat,
burung-burung mula mengicau,
ku buka mata,
kiri, kanan,
berbeza,
mana mereka?
mana kawan?
mana teman?
mana SAHABAT?


Senyum,
semua tergambar kembali,
semua ada di lembaran layar ingatan,
kau,aku,dia,mereka,
semua ada,
suka,duka,tangis,tawa,
apa saja,
MANIS.


Berlari,
kejar mereka,
kejar semuanya,
dapat tapi hilang,
terbang melayang terus lenyap,
mimpikah?
bukan, ianya MEMORI.


Gelak,
gila sudah aku,
gila kerna rindu,
rindu pada tawa,
rindu pada ngomelan,
rindu pada dia,kau dan mereka,
rindu pada SEMUA.


Kaku,
berdiri tegak bak patung mati,
ingat kembali peristiwa kita bersama,
biarkan ia berlalu,
biarkan ia menjadi satu memori,
biarkan ia sentiasa dalam mimpi,
kita punya tugas yang baru,
kejayaan jualah menunjukkan tanda RINDU.


Kau,aku,dia,KITA SEMUA,
persahabatan itu sunnguh manis,
ukhwah itu cukup indah,
teruskan langkahmu,
lajukan larianmu,
luaskan tapakmu,
capai apa yang kita ceritakan DAHULU.


Memori,
kita pegang,
mimpi kita simpan,
kenangan kita semaikan,
agar ukhwah tetap erat di sebalik kejayaan.



[Kau,aku,dia,KITA SEMUA]



~cintafiqalbi~
...........................................................................

apelah yang aku karutkan nie. heeeee =)


Sunday, 17 March 2013

Manusia, gunakanlah masamu untuk Dia



Agak kasar rasanya kali ini. mungkin ada insan-insan yang akan menghantar pembunuh upahan kepada saya.. heeeee.. ampun pak ampun
_________________________________________________________________________________


Scroll down, scroll down, scroll down, click, click, open with new tab. Scroll down, scroll down, scroll down.

‘dunia dicipta untuk manusia, manusia dicipta untuk akhirat’

Hahahhaa… mesti pelik kan? Actually ayat atas ni saya jmpa waktu saya tengah scroll down baca blog. Then, saya terjumpa ayat ni. Menarik.

‘dunia dicipta untuk manusia, manusia dicipta untuk akhirat’

From this sentence apa yang kalian semua faham? Yup, dunia ini dicipta untuk akhirat, di mana manusia diletakkan ditengah-tengahnya untuk beribadat (ayat sahabat saya ni ^^).  Kita sebagai manusia tugasnya adalah untuk beribadat. Menjadi hamba, abid kepada rabb yang esa, Allah azzawajal.




“Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.”
[Surah Adz-Dzaariyat 51:56]




Kita ditugaskan untuk beribadat kepada Allah yang esa. Tapi apa yang kita lihat detik ini, manusia-manusia hanya beribadat atau lebih kasarnya menyembah buku-buku anatomi yang tebal, menyembah orang berlari (runningman),menyembah court futsal, menyembah game FIFA13, menyembah statu PAVILLION atau masa petak (time square). Dan ada juga insan-insan yang menyembah wang ringgit, menyembah kertas kerja dan banyak lagi sembahan selain pada rabb yang esa.

Mungkin ada yang marah dengan kenyataan saya ini. Mungkin ada yang ingin unfollow saya di twitter bila baca kenyataan yang saya buat itu. Mungkin juga ada insan-insan yang ingin menyepaikan badan saya dengan bom buatan sendiri setelah baca statement di atas. Persoalannya kenapa saya kata begitu? Kenapa?

KERANA!!!
Kerana manusia kini lebih menghabiskan waktu-waktu mereka dengan perkara-perkara yang saya sebutkan tadi. Manusia lebih takut akan perkara-perkara di atas daripada takut kepada rabb, Allah yang esa. Manusia lebih menyerahkan jiwa dan raganya kepada perihal sebegitu padahal untuk Dia sangat sedikit. Maka rugilah puak-puak ini.




“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian. Melainkan yang beriman dan beramal soleh. Yang mengajak dengan kebaikan dan dengan kesabaran”
[Surah Al-Asr 103:1-3]





 
[ masa itu umpama pedang,masa itu umpama emas.
umpama apa lagi?alangkah pentingnya masa itu]

\

RUGINYA!!!!!

Ya! Rugilah manusia yang mensia-siakan masanya. Rugilah makhlok-makhlok yang tak tahu untuk membiarkan masanya dihabiskan untuk redha Allah. Rugilah insan-insan yang tidak beribadat pada-Nya.

Hitung balik hari-hari kita. Berapa lama kita sujud sembah pada Dia. Berapa lama kit abaca surat cinta Dia. Berapa lama kita bermanja-manja dengan Dia. Berapa lama kita dating dengan Dia.

Kalau kita lihat, manusia ini lebih gemar akan perkara-perkara yang belum pasti boleh dikecapi berbanding perkara-perkara yang dah pasti diperolehi. Misalnya, manusia gigih berusaha untuk capai kejayaan menggenggam segulung ijazah yang belum pasti dia peroleh. Tapi dia jarang sekali untuk berdoa untuk peroleh benda itu padahal Allah telah BERJANJI akan mengabulkan setiap doa. Allah telah BERJANJI. Ini membuktikan perkara itu pasti kita perolehi. Tapi berapa ramai yang bersungguh dalam perkara ini.


Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamau mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka) Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.

[surah Al-Baqarah 2:186]

Adakalanya bila makhlok-makhlok ini sudah capai kejayaan, habis hilang semua poertimbangan. Tanda kesyukuran itu diucapkan dengan kata-kata riak, takabbur, ujub. Tikar semayang nak jelling pun sudah tidak mahu inikan pula mahu duduk sujud.

Kita sebagai manusia, perlu mengimbangi antara dunia dan akhirat. Jangan terlalu taksub kepada dunia sehingga akhirat terlepas entah ke mana,, letakkan agama dan akhirat itu di hati mu, dan dunia itu di genggaman mu…

Ayuh bangkit, menjadi insan yang mencari redha-Nya, ayuh bangkit menjadi super muslim, ayuh bangkit untuk capai cinta-Nya.

~cintafiqalbi~

Saturday, 2 March 2013

KUNCI


mereka takut,
mereka cuma takut pejuang-pejuang dai'e ini, pejuang-pejuang yg semakin matang berfikir ini terlepas daripada kawalan mereka. mereka masih memegang kunci itu. ya. kunci itu.





KUNCI

kunci,
di mana kucinya,
kunci,
masih tercari-cari,
masakan bisa keluar dari penjara ini,
jika tiada kunci,
kunci yg dipegang mereka,
dipegang erat takut terlepas,
takut terserlah ketakutan mereka,
kunci,
di mana kuncinya

~cintafiqalbi~



Thursday, 28 February 2013

Si Bongkok Sabut






tua tua si bongkok sabut,
mencantas,
menebang,
menebas,
membatas,
terik panas,
sejuk hujan,
tetap sama,
tua tua si bongkok sabut,
itulah mereka,
tua juga kerja,
hujan panas apa kira,
rezki jua dicari,
untuk along di universitas,
untuk angah di asrama,
untuk adek di bangku sekolah,
tua tua si bongkok sabut,
senyum pahit dilukis di wajah berkedut seribu,
puas,
suka,
bangga,
tua tua si bongkok sabut,
itulah mereka,
si bongkok sabut.

~cintafiqalbi~

Wednesday, 27 February 2013

Sayonara Jahiliyah !!!! Welcome ya Hidayah


salam a'laik, semalam saya pergi satu daurah yang membincangkan bagaimana mahu menolong  serta membawa kembali diri kita dan anak2 usrah kita (masa bila aku bawak usrah ntah) daripada terus tenggelam dalam donia jahiliyah...
sekadar sedikit perkongsian dan nota  untuk saya dan teman2 semua ^^

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Terlalu lama mereka ditinggalkan hidup tanpa seorang nabi. Terlalu lama mereka hidup tanpa seorang petunjuk jalan. Terlalu lama mereka dibiarkan melakukan kesalahan. Itulah yang berlaku kepada bangsa arab dan bangsa-bangsa lain di dunia sebelum kedatangan utusan terakhir, MUHAMMAD IBNU ABDULLAH. Sepanjang waktu itulah mereka hidup dalam kegelapan (kalau ada cahaya pun macam lampu ayam je), kelam, kelabu dan seumpama warna dengannya. Sepanjang waktu itu jugalah mereka dikepung dengan kejahilan. Mereka merasakan apa yang mereka lakukan itu adalah benar dan betul. Menjadikan latta dan uzza sebagai tuhan sembahan mereka walhal masih mempercayai kewujudan ilahi yang esa, Allah azzawajala.

Tapi, kedatangan baginda rasulullahtelah membuka hijab kejahilan itu sedikit demi sedikit. Sinar hidayah itu semakin menyinar hari demi hari hatta sudah mampu menawan 2/3 dunia sehingga ke andalus. Kejahilan itu sedikit demi sedikit semakin menipisdalam hidup mereka.

OOPPPPSS!!!!

Saya bukan nak bercerita mengenai sejarah. Ok, forward sikit. (tekan remote)
Hehehehe…. Panjang pulak bercerita sejarah jahiliyah org arab tu. Takpe, setidaknye refresh balik sejarah..hehehehe….

Ok, back to topic ^^…

Jahiliyah.
apa yang kita semua faham? Jahil? Yup. ‘JAHIL’… this word is too hard.  Mungkin setengah orang akan cakap macam ini,

“jahil tu xdk ilmu bro, tu la jahil”

“kalau tak faham agama, jahil lah tu.”

Ermmmm….. betul juga pandangan mereka itu. Tapi apa yang nak saya perkatakan di sini, jahiliyah itu bukanlah sekadar tiada ilmu dan tak faham agama. Sebenarnya jahiliyah itu luas dan mungkin kita tak pernah perasan dan sedar akannya (aku pun tak perasan T.T).

Betul atau tidak jika saya katakan main PES,FIFA,COD itu juga jahiliyah?(kantoi la aku main,,heheh)
Betul atau tidak jika saya katakan tengok wayang itu masih jahiliyah?
Betul atau tidak jika saya katakan  mengumpat itu jahiliyah?
Betul atau tidak jika saya katakan menemplak orang itu juga jahiliyah?

Setuju? Tidak?
Tolonglah setuju…. (melutut smbil kepala tunduk ke bawah)..hehehe

Ok mari kita tengok kenapa saya katakana semua perkara tersebut sebagai satu jahiliyah. Kita tengok tika mana kita main all these games berapa kali kita akan main? Kalau 2 kali sehari ok lagi tapi kalau dah 2 jam lama woiii!!! Hehehe… tika kita main games pernah atau tidak kita comparekan masa main games dengan masa beribadah? 2 jam kita main game nak cover ngn solat 5 wktu pun belum tentu cukup lagi. Membuang masa hanya untuk perkara sia-sia, itu adalah jahiliyah yang masih ada dalam diri kita tanpa kita sedar. T,T

Kita tengok pulak pokcik-pokcik yang dok melepak kat kedai kopi cap kapal laut tu. Berjam-jam duduk dengan kopi secawan sambil main dam. Bersembang, gelak tawa berbahak-bahak. Berbincang tentang politik mengalahkan ahli dewan parlimen… agak-agak kamu semua, apa yang dibualkan sampai berjam-jam? Adakah itu perkara penting? Perbincangan yang diselitkan dengan hilai tawa yang macam ponti-anak , caci maki bagai… tidak kah itu perbuatan jahiliyah?


Pokcik-pokcik tengah main dam haji



Selam pulak dalam lautan manusia yang tengah sibuk beratur nak beli tiket wayang. Beli tiket wayang cerita ponti-anak dengan serigala separa manusia. Maghrib pukul 7 stgh, wayang start pukul 7 suku. Hah??!!! (garu kepala) burn maghrib depa… ok itu satu hal,,duduk dalam wayang duduk pulak sebelah makhlok yang bukan mahram. Kulit bertemu kulit. Mata tengok skrin hati terasa nikmat yang lain.. hah!!!! Apakah itu???  Burn solat, bersentuhan dengan bukan muhrim, tengok pulak cerita yang lagha.  Itu semua perbuatan jahiliyah bukan?

So, macam mana nak hilangkan jahiliyah ni? (susah woi!!!)

Yup,, susah memang susah… mana mungkin benda yang manis itu datang dengan mudah. Pejam mata buka balik dah dapat.. mana mungkin. nak makan nasi pun susah, kena basuh beras, tanak nasi, ambil pinggan, ceduk nasi baru boleh makan. Inikan pula mahu lari daripada jahiliyah ini.. T.T

Saye nak bawa satu kisah.

Satu hari seusai baginda rasulullah habis berceramah, seorang sahabat, Anzallah  keluar dari masjid nabawi teresak-esak. Habes keluar hingus hijau (ok,ni menambah). Tika Anzallah menanges, Abu Bakr ternampaklah beliau lantas Abu Bakr pun bertanya “kenapa kamu menanges wahai Anzallah?”

Anzallah menjawab, “aku rasa diriku munafik, tika mana aku bersama baginda Muhammad Rasulullah aku nampak syurga neraka, aku tahu pahala dosa. Tapi, tika mana aku bersama keluargaku, isteri dan anak-anak ku aku tidak lagi nampak semua itu bahkan hanya donia semata”

Abu Bakr terperanjat mendengar penjelasan daripada Anzallah. Beliau bawa Anzallah bertemu baginda nabi dan Anzallah ulang kembali apa yang dia jelaskan tadi.

“ruwaidan.. ruwaidan ya Anzallah.. bertenang.. bertenang wahai Anzallah.. slow and steady” nabi kata..

Ok, from this story, saye boleh concludekan 2 benda…

1. Jika kita mahu menjadi seorg yg baik kita perlulah mendampingi makhlok-makhlok Allah yang baik juga.

“jika kamu berkawan dengan si pebuat minyak atar, nescaya akan terlekat bau wanginya dan jika kamu berkawan dengan si tukang besi, pasti akan terlekat juga bau besinya pada kamu”


Mahu lari dari jahiliyah? Dampingilah makhlok-makhlok yang melakukan kerja-kerja rasulullah dan sahabat.

2. Perubahan itu bukan boleh berlaku dalam masa yang singkat.

“…ruwaidan… ruwaidan ya Anzallah..” rasulullah pun kata bagitu kepada Anzallah. Slow and steady =),,

tapi kita perlu ingat, perubahan itu perlu dilaksanakan dengan azam dan iktikad yang kuat. Tajdid kan niat balik.

Berubah dan merubahlah dengan segera.

Berubah. Kita perlu berubah dengan segera.itulah mindset yg perlu ada.kena segera dalam perubahan walaupun pergerakannya slow and steady.. yup.. that’s right..dalam mindset berubah dan merubah dengan segera inilah kita perlu buang segala kejahilan yang ada. Waktu inilah masanya untuk kita capai balik gula-gula iman yang manis tu (halawatul iman, lagi sedap dari cekelat daim tu ^^).

Dari Anas r.a. Nabi SAW bersabda: “Tiga perkara yang sesiapa memilikinya, dia akan mendapat kemanisan iman. (pertama) Hendaklah Allah dan rasul-Nya lebih dicintai mengatasi selain kedua-duanya. (kedua) Hendaklah dia mencintai seseorang, kerana Allah. (ketiga) Hendaklah dia benci untuk kembali kepada kekufuran sepertimana dia benci untuk dicampakkan ke dalam neraka.”
(HR Bukhari)


Kita lihat balik kisah Anzallah tadi, bagaimana dia begitu takut lsehingga menyangka dia seorang munafik, walhal dia sahabat baginda nabi. Kita? Bagaimana pula? *PAAANNGGGGG!!!! Kan dah kena penampar..ouch!!

Insyaallah, jika kita teruskan niat untuk meninggalkan kejahilan itu, jika kita berusaha untuk mencapai zero jahiliyah, PASTI Allah azzawajal akan membantu kita.

"Sesungguhnya orang-orang yang berkata, 'Tuhan kami adalah Allah,' kemudian mereka beristiqamah, maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata), 'Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan sorga yang telah dijanjikan kepadamu."
[Fussilat, 41:30]

Kita ini dijadikan di dunia ini hanya untuk 2 sebab, untuk menjadi abid (hamba abdi,, igt hg duktur, engineer baguih ka?) dan khalifah. Tapi, jika kita masih di dalam jahiliyah mampukah kita menjadi seorang hamba dan adakah kita mampu memikul tugas seorang khalifah? Mampukah kita mendapat 2 status itu? Adakah kitakhalifah atau babi yang melakukan semua perkara seperti kita yang Cuma mereka tidak memikirkan perihal agama dan tidak kisah jahiliyah ataw tidak?

Nampakkah (wahai Muhammad) keburukan keadaan orang yang menjadikan hawa nafsunya: tuhan yang dipuja lagi ditaati? Maka dapatkah engkau menjadi pengawas yang menjaganya jangan sesat? Atau adakah engkau menyangka bahawa kebanyakan mereka mendengar atau memahami (apa yang engkau sampaikan kepada mereka)? Mereka hanyalah seperti binatang ternak, bahkan (bawaan) mereka lebih sesat lagi.
( Ayat 43 & 44 : Surah al-Furqaan )


"Kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup. Kalau bekerja sekadar bekerja, kera juga bekerja." -Hamka.


So,,, mari kita ucapkan sayonara jahiliyah!!!! Bye bye jahiliyah !!! *lambai kat kejahilan dulu ^^
then, welcome cinta,cintafiqalbi =)


~cintafiqalbi~
------------------------------------------------------------------------------------------------------------

banyak juga benda yang aku kena betulkan ni,, even benda ni berat,insyaallah slow and steady. T.T,,,
bye2 jahiliyah


-

Monday, 18 February 2013

JANTAN BETINA

JANTAN BETINA

jantan betina bangga, 
hulu hilir berchenta, 
jantan betina bangga, 
bibir bertemu seketika, 
jantan betina bangga, 
dosa? tetap bangga

~cintafiqalbi~

*bila insan bercinta tanpa kenal erti dosa, inilah yang jadi...

Saturday, 16 February 2013

MARHAEN JALANAN...KEJI? HEBAT...



salam a'laikum...
keifahalukum?
kheir?alhamdulillah...
cukup lama x update blog nie,,, terlalu memberi komitmen pada kelas dan perihal2 lagha ( T.T sadis tul)...
insyaallah lepas nie akan selalu diupdate.. biiznillah ^^


-----------------------------------------+++++++++++--------------------------------------------------
Marhaen jalanan…
Apa yg anda, orang di sebelah kiri anda, orang sebelah kanan anda, orang di belakang anda, orang di depan anda dan anda balik akan rasa apabila ternampak golongan ini? Mengeji? Mencaci? Mengherdik?

Ehhh… Terlupa pulak nak bagi tahu ape benda marhaen jalanan tu…heeee ^^
Marhaen adalah golongan-golongan yg susah. Golongan yang setengahnya tiada rumah. Golongan-golongan 
yg kais pagi makan pagi, kalau tak kais makan angin. Heeee ….

Okay, back to topic.
Marhaen jalanan…
Kalau kita pergi ke KL, kita akan dapat melihat golongan-golongan ini bersepah merata-rata. Bawah tangga, tepi tandas awam, tepi longkang, depan SOGO, tepi 7sebelas dan paling femes atas jejantas. Kadang kala melihat mereka ini otomatik terasa jelik, annoying, muak, nak termuntah semua ada. (uishhhh…teruk betul aku ni.istighfar wahai hati)

Ada suatu hari, tika saye menapak ke masa petak (time square), mata ini bagai terlihat satu makhlok terbaring lemah di atas jalan menadah tangan. Depannya ada satu kain yg sgt bernilai. Kenapa saya kata bernilai? Sebab atas kain itu ada satu longgokan wang ringgit Malaysia yg banyak. Banyak kertas biru,merah turust disertakan dengan kertas hijau atas kain tu. MEWAH!!!! Terus terlintas dalam hati tika itu,

“…kalau aku jadi mcm mamat ni, baring je, income bulanan mau dapat ribu-ribu…”

Hehehhe… ^_^
Tapi, dek kerana pengaruh media massa (TV je sebenarnye) yg selalu menyiarkan kisah-kisah marhaen jalanan ini memang selayaknya dicerca, dihina, dimakai sedikit sebnyak terkesan pada diri ini =(…
Kalau zaman dulu, memang dalam hati ini akan merasa hina terhadap golongan-golongan yang dianggap bawahan oleh masyarakat ini. Tapi persepsi ini sudah berubah apabila saya dipaparka satu sketsa pendek di hadapan  kaca mata saya. Saya mula sedar, marhaen ini juga makhlok seperti kita. Tika itu saya dalam perjalanan pulang ke rumah dan ada seorang tua menaiki bas yang sama dengan saya (ye lah, bajet x cukup nak naik teksi,bas je lah ). Ade satu guni di tangan si tua itu menemani dia dalam bas tu. Dia berdiri sebelah driver bas. Dia pun berbicara gelak tawa semua adelah dengan driver bas tu. But ade satu statement nie keluar dari mulut dia.

“…sekilo 3 ringgit.nak dapat sekilo kena dapat 70 tin…”

WHAT???!!!!!
Sekilo 3 ringgit? Nak makan tengah hari pun x lepas. Tu satu hal.
WHAT???!!!
Nak dapat sekilo kena dapat 70 tin? I don’t think I can do it.

Subhanallah …
lepas dengar ayat tu saya terus terfikir, bertapa murni nya seorang marhaen ini. Sanggup buat benda ni semata-mata untuk mencari rezki halal.

“…sehari saye keluar 3 kali, lepas subuh sekali, lepas zohor sekali, malam sekali…”

PAAAAANNNGGGGG!!!!!
ouchhh!!! 3 kali sehari keluar cari tin? Sapa sanggup? Saya pun tak sanggup. Demi sesuap nasi yang halal untuk anak bini, si tua tadi sanggup buat benda ni padahal kebanyakan makhlok dunia akan jelling sinis golongan seperti ini (aku dulu pun mcm tu,sinis je tengok jenis depa nie T.T).

Bila terkenang balik sketsa pendek ni, saya pasti terfikir bagaimana seorang marhaen masih mampu hidup dan berusaha untuk mencari rezki yg halal tatkala masih lagi ramai pakcik kaya, makcik-makcik jambul, pemuda-pemudi yang sibuk mencari duet haram untuk kekal hidup selesa. T.T…. Masakan seorang tua yang sepatutnya tika ini perlu rehat yang cukup pergi keluar mencari tin untuk sara keluarga boleh kekal hidup dengan carian yang halal sedangkan makhlok lain sibuk ambil duet kopi tarek, jual pil keldai, jual maruah, jual cerita untuk kekal selesa atas dunia fatamorgana ini. Sadis rasanya….

Masih mahu keji? Masih mahu hina? Masih mahu maki? Mereka ini lebih mulia dari makhlok lain yang hanya mementingkan kemewahan hidup berunsurkan perkara syubahat dan haram. Biarpun insan-insan seperti ini mengutip tin, pinta sedekah,  basking di jalanan tapi mereka masih mencari rezeki yang halal. Masih ingin hidup dengan keberkatan ilahi. Masih mahu menuju ke pintu sorga. Masih mahukan secebis chenta ilahi.

Masih mahu keji? Masih mahu hina? Masih mahu maki?
Kejilah, hinalah makilah diri sendiri dahulu…
salute you marhaen jalanan…


marhaen berbasking di jalanan (lepak kat depan SOGO wktu ni ^^)




“Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.”
(Hadis Riwayat Bukhari)




“Barang siapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan (keperluannya) .”
Surah at-Thalaq : ayat 3




marhaen jalanan,,
ya,,
dialah marhaen jalanan,,
yang selalu menyinar kekusaman kota raya,,
menceritakan detik hitam hidupnya,,
tiada rumah ditinggalakn keluarga,,
dialah marhaen jalanan kota raya,,
banyak cerita ketabahan,,
mmbuat aku terpana dan berfikir,,,
ya,,
dia hanya marhaen jalanan,,
tapi dia masih tabah dan mahukan kehidupan,,
marhaen jalanan

-marhaen jalanan
-15 Februari 2013

~cintafiqalbi~