Allah berfirman;

"Pasti akan mendapat cintaku orang-orang yang cinta-mencintai kerana aku,saling kunjung-mengunjungi kerana aku dan saling memberi kerana aku"

Hadis Qudsi

Saturday, 16 February 2013

MARHAEN JALANAN...KEJI? HEBAT...



salam a'laikum...
keifahalukum?
kheir?alhamdulillah...
cukup lama x update blog nie,,, terlalu memberi komitmen pada kelas dan perihal2 lagha ( T.T sadis tul)...
insyaallah lepas nie akan selalu diupdate.. biiznillah ^^


-----------------------------------------+++++++++++--------------------------------------------------
Marhaen jalanan…
Apa yg anda, orang di sebelah kiri anda, orang sebelah kanan anda, orang di belakang anda, orang di depan anda dan anda balik akan rasa apabila ternampak golongan ini? Mengeji? Mencaci? Mengherdik?

Ehhh… Terlupa pulak nak bagi tahu ape benda marhaen jalanan tu…heeee ^^
Marhaen adalah golongan-golongan yg susah. Golongan yang setengahnya tiada rumah. Golongan-golongan 
yg kais pagi makan pagi, kalau tak kais makan angin. Heeee ….

Okay, back to topic.
Marhaen jalanan…
Kalau kita pergi ke KL, kita akan dapat melihat golongan-golongan ini bersepah merata-rata. Bawah tangga, tepi tandas awam, tepi longkang, depan SOGO, tepi 7sebelas dan paling femes atas jejantas. Kadang kala melihat mereka ini otomatik terasa jelik, annoying, muak, nak termuntah semua ada. (uishhhh…teruk betul aku ni.istighfar wahai hati)

Ada suatu hari, tika saye menapak ke masa petak (time square), mata ini bagai terlihat satu makhlok terbaring lemah di atas jalan menadah tangan. Depannya ada satu kain yg sgt bernilai. Kenapa saya kata bernilai? Sebab atas kain itu ada satu longgokan wang ringgit Malaysia yg banyak. Banyak kertas biru,merah turust disertakan dengan kertas hijau atas kain tu. MEWAH!!!! Terus terlintas dalam hati tika itu,

“…kalau aku jadi mcm mamat ni, baring je, income bulanan mau dapat ribu-ribu…”

Hehehhe… ^_^
Tapi, dek kerana pengaruh media massa (TV je sebenarnye) yg selalu menyiarkan kisah-kisah marhaen jalanan ini memang selayaknya dicerca, dihina, dimakai sedikit sebnyak terkesan pada diri ini =(…
Kalau zaman dulu, memang dalam hati ini akan merasa hina terhadap golongan-golongan yang dianggap bawahan oleh masyarakat ini. Tapi persepsi ini sudah berubah apabila saya dipaparka satu sketsa pendek di hadapan  kaca mata saya. Saya mula sedar, marhaen ini juga makhlok seperti kita. Tika itu saya dalam perjalanan pulang ke rumah dan ada seorang tua menaiki bas yang sama dengan saya (ye lah, bajet x cukup nak naik teksi,bas je lah ). Ade satu guni di tangan si tua itu menemani dia dalam bas tu. Dia berdiri sebelah driver bas. Dia pun berbicara gelak tawa semua adelah dengan driver bas tu. But ade satu statement nie keluar dari mulut dia.

“…sekilo 3 ringgit.nak dapat sekilo kena dapat 70 tin…”

WHAT???!!!!!
Sekilo 3 ringgit? Nak makan tengah hari pun x lepas. Tu satu hal.
WHAT???!!!
Nak dapat sekilo kena dapat 70 tin? I don’t think I can do it.

Subhanallah …
lepas dengar ayat tu saya terus terfikir, bertapa murni nya seorang marhaen ini. Sanggup buat benda ni semata-mata untuk mencari rezki halal.

“…sehari saye keluar 3 kali, lepas subuh sekali, lepas zohor sekali, malam sekali…”

PAAAAANNNGGGGG!!!!!
ouchhh!!! 3 kali sehari keluar cari tin? Sapa sanggup? Saya pun tak sanggup. Demi sesuap nasi yang halal untuk anak bini, si tua tadi sanggup buat benda ni padahal kebanyakan makhlok dunia akan jelling sinis golongan seperti ini (aku dulu pun mcm tu,sinis je tengok jenis depa nie T.T).

Bila terkenang balik sketsa pendek ni, saya pasti terfikir bagaimana seorang marhaen masih mampu hidup dan berusaha untuk mencari rezki yg halal tatkala masih lagi ramai pakcik kaya, makcik-makcik jambul, pemuda-pemudi yang sibuk mencari duet haram untuk kekal hidup selesa. T.T…. Masakan seorang tua yang sepatutnya tika ini perlu rehat yang cukup pergi keluar mencari tin untuk sara keluarga boleh kekal hidup dengan carian yang halal sedangkan makhlok lain sibuk ambil duet kopi tarek, jual pil keldai, jual maruah, jual cerita untuk kekal selesa atas dunia fatamorgana ini. Sadis rasanya….

Masih mahu keji? Masih mahu hina? Masih mahu maki? Mereka ini lebih mulia dari makhlok lain yang hanya mementingkan kemewahan hidup berunsurkan perkara syubahat dan haram. Biarpun insan-insan seperti ini mengutip tin, pinta sedekah,  basking di jalanan tapi mereka masih mencari rezeki yang halal. Masih ingin hidup dengan keberkatan ilahi. Masih mahu menuju ke pintu sorga. Masih mahukan secebis chenta ilahi.

Masih mahu keji? Masih mahu hina? Masih mahu maki?
Kejilah, hinalah makilah diri sendiri dahulu…
salute you marhaen jalanan…


marhaen berbasking di jalanan (lepak kat depan SOGO wktu ni ^^)




“Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.”
(Hadis Riwayat Bukhari)




“Barang siapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan (keperluannya) .”
Surah at-Thalaq : ayat 3




marhaen jalanan,,
ya,,
dialah marhaen jalanan,,
yang selalu menyinar kekusaman kota raya,,
menceritakan detik hitam hidupnya,,
tiada rumah ditinggalakn keluarga,,
dialah marhaen jalanan kota raya,,
banyak cerita ketabahan,,
mmbuat aku terpana dan berfikir,,,
ya,,
dia hanya marhaen jalanan,,
tapi dia masih tabah dan mahukan kehidupan,,
marhaen jalanan

-marhaen jalanan
-15 Februari 2013

~cintafiqalbi~





No comments:

Post a Comment