Allah berfirman;

"Pasti akan mendapat cintaku orang-orang yang cinta-mencintai kerana aku,saling kunjung-mengunjungi kerana aku dan saling memberi kerana aku"

Hadis Qudsi

Monday, 20 May 2013

Kembara Cinta Danny : E1


Kelas 4R bising. Ya, bising seperti biasa. Ramai cikgu-cikgu yang turut ‘bising’ dengan kebisingan kelas itu. Tapi apakan daya, kelas yang bising inilah rata-rata isi perutnya terdiri dari pelajar-pelajar yang selalu menjulang nama sekolah.

“Assalamualaikum cikgu!!!!” Syahmi memberi salam awal kepada Cikgu Fazilawati yang masuk untuk mengajar add maths lantas diikut oleh semua pelajar kelas 4R.

“Waalaikumsalam semua, sila duduk. Hari ni akan ada pelajar baru masuk kelas korang semua. So, jangan sombong-sombong pulak dengan budak tu nanti ye” Cikgu Fazilawati mulakan ucapannya berbasi-basi.

Pelajar-pelajar lelaki mula bisinig, berbisik sesama sendiri. Pelajar-pelajar perempuan pula mula mencuit sana sini dan mula tidak senang duduknya. Mungkin kerana takut kedudukan mereka yang ala-ala diva tu akan terjejas. Mungkin.

Selepas nampak agak  reda level kebisingannya, Cikgu Fazilawati mulakan pengajarannya. Dia mula menulis formula-formula add maths yang baru di white board. Tanpa melihat buku dan sebarang rujukan, dia mampu menulis segala formula add maths yang bakal dia ajar dengan begitu pantas. Dalam hati, Danial mengkagumi cikgu add mathnya itu.

“Tuk!Tuk!Tuk!” pintu diketuk. Suasana kaget. Diam segalanya.

“Assalamualaikum cikgu. Minta maaf ganggu”

“Waalaikumsalam. Oh kamu. Tak pa. mai masuk” Cikgu Fazilawati menyapa pelajar perempuan itu masuk.

“Ok guys, as I told you before this is the new student. Jom kita buli dia. Hehehehee. Miss fadhilah please introduce yourself to us before you take your sit” Ayat CIkgu Fazilawati agak mengerikan. Buli. Kerut sedikit muka fadhliah.

“Assalamualaikum. Hye guys! I’m Fadhilah Bt. Syamsudin but you guys can call me Fadh. F.A.D.H. Fadh.”
Sedikit tawa kedengaran. Mungkin reaksi itu ditujukan kepada tindakan Fadhilah yang mengeja namanya itu.

“Hehehehe. Sorry. And saye dulu sekolah dekat-dekat sini juga. Dekat Sekolah Agama Perempuan Ipoh. So, that’s all from me”

Fadhilah mula langkahnya dengan bergaya. Bahasa rojak. English plus dengan Bahasa Malaysia. Terlopong semua mulut-mulut pelarjar dalam kelas 4R. Terkejut mungkin. Cikgu Fazilawati teruskan niatnya yang terbantut tadi. Dia mula meberi jalan penyelasaian untuk soalan-soalan add maths yang diajarnya.


.....


Danial, pendiam bersama perempuan tapi riang bukan kepalang bersama lelaki. Cukup berdisiplin. Guru-guru di sekolah sangat menyukainya. Mungkin kerana kredibiliti dia sebagai seorang pemimpin itu terserlah di mata guru-guru.

“Danny, malam ni hang ada apa-apa hal tak? Cikgu ingat nak ajak hang pi dengaq kuliah dekat masjid jamik depan tu.” Cikgu Sabri, guru maths memang rapat dengan danial. Walaupun mengajar maths, ilmu agamanya masih terisi di dalam hati

“Free kot cikgu. Nanti saya tengok schedule. Saya bagi taw cikgu nanti”


…..


“Allah jadikan kita ini saling berpasang-pasangan. Burung dengan burung, beruang dengan beruang. Ikan dengan ikan dan kita manusia of course dengan manusia. Allah telah berfirman dalam kitab suci-Nya,



“ dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah “
(QS Adz Dzariat : 49)


Firman Allah lagi,



“Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan berpasang-pasangansemuanya baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka mahupun dari apa yang tidak mereka ketahui”
 ( surah Yaasin : 36)


Nampak atau tidak? Sememangnya Kita sudah miliki pasangan kita masing-masing. Allah sendiri telah berfirman. Tapi masyarakat hari ni x sabaq-sabaq. Depa dah taw depa ada pasangan, depa gatai dok usung sana sini. Hat tu yang salah tu.”

Sedikit penjelasan dari ustaz yang bertugas memberi kuliah pada malam itu. Tajuk mungkin agak common utk dibincangkan, tapi bagi Danial ianya tetap ilmu.

Usai kuliah, Danial bergerak ke kereta meninggalkan ruang solat.. sekali dia terdengar suara yang sangat dia kenal. Danial mencari suara itu dan terpandang susuk tubuh empunya suara.  

Tudung labuh. Berjubah hitam. Berpurdah.

“tak mungkin dia, berpurdah? Takkan dia. Tapi suara 100% sama.” Monolog hati Danial. Ingin sahaja dia menegur pemilik suara itu, tapi itu hanya berlegar di ruang akalnya yang dia tahu tidak akan menjadi kenyataan..

Dengan 1001 satu persoalan dan tafsiran, Danial meninggalkan perempuan berpurdah itu. Baliknya dia ke asrama, dia perlu mengulang kaji untuk test keesokannya.

“adakah itu dia? Adakah itu dia? Fadh? Tak mungkin.”


Bersambung…


~cintafiqalbi~


Kembara Cinta Danny: Prolog
Kembara Cinta Danny : E2
Kembara Cinta Danny : E3
Kembara Cinta Danny : E4

Sunday, 19 May 2013

Black Swan





[kredit]




Suatu ketika, saya berjalan di sauatu kawasan.  Berehlah bersama teman-teman seperjuangan. Menghirup udara nyaman. Menikmati keindahan alam. Senyum. Syukur ya rabb,,

Satu detik, terpandang saya seekor swan hitam,

“akhi, cuba tengok swan tu. Nampak eligen kan?”

Ya, eligen.

Rata-rata manusia pada detik ini seperti swan hitam yang saya nampak tempoh hari.

Swan hitam itu tampak eligen mungkin kerana warnanya. Hitam. Berenang bersama pasangannya. Tampak rare disitu kerana mereka berdua sahaja yang berwarna hitam. Megah berenang ke sana ke mari tanpa mempedulikan itik-itik, white pelican dan segala jenis yang sama seperti Donald Duck serta Daisy Duck.. hehehehhe… swan hitam berenang dengan kemegahan, ego, mungkin ditambah sedikit dengan kebongkakan. Ya mungkin kerana warna hitam yang eligen itu.

Sama seperti manusia pada saat ini. Kenapa?

Manusia pada saat ini rata-ratanya hanya mengejar kekayaan serta pangkat atau nama. Mereka kata jika ada semua ini barulah dipandang tinggi masyarakat. Masyarakat sahaja? Allah bagaimana?

Errrkkkk…

Ya, apabila mereka peroleh segala bendasing ini, kebanyakan dari mereka sudah mula bersa diri mereka itu eligen. Tambah pula dapat gelaran dato’ seri dan automatiknya si isteri mendapat pangkat datin seri bertambah tambah- tambahlah rasa eligennya. Kalah matamatik tambahan penambahannya. Ehh.

Dengan segala mak nenek datuk pakcik yang dia ada tu, rasa eligen itu disertakan pula dengan rasa megah, dicampur pula dengan sedikit perencah riak dan akhirnya dimasukkan cincangan ego dalam diri.

Bau tak aroma masakan tu.hehehehe….

Kerana pangkat, manusia-manusia yang perasan akan dirinya itu eligen mereka sekarang sudah miliki sifat-sifat yang sepatutnya perlu dihindarkan. Kerana  rasa eligen tadi, mereka mula merasakan dunia ini mereka punya. Kerana sudah berkod hitam, mereka sangkakan masjid itu hanya untuk orang-ornag tua.  Kerana sudah peroleh gaji puluh ribuan mereka sangkakan derma itu perlu di bagi untuk mengangkat nama.

“ rilex la, nanti aku nak mampos aku pergi la masjid tu”

“alah u ni, x spoting langsung. Kita enjoy la dulu. Duit banyak nie”

Gasspppp!!!!

Dato’ seri datin seri, mati tak tau bila. Brother s sisters duit banyak kalau salah guna hilang barakah dia.

Nagis lelaju.

Manusia memang umpama swan hitam. Kenapa?

Kerana rasa eligen itu mereka bongkak, mereka ego, mereka  bangga kerana mereka anggap mereka golongan atasan. Tapi mereka lupa. Mereka lupa mungkin satu hari mereka akan kebulur. Mereka akan sakit. Mereka akan tua.

Swan hitam yang saya nampak tempoh hari, memang begitu eligen. Tapi bila sampai satu detik mereka datang kepada kami. Kerana apa? Kerana pada kami ada makanan mereka.

Dua ekeor swan hitam itu datang tanpa rasa malu, tanpa rasa segan datang meminta diberi makanan.Detik ini saya tersedar, ya sama seperti manusia. Sama.

Manusia, tika kebulur baru mencari tuannya iaitu TUHAN.

Manusia, tika jatuhnya baru mencari tuannya iaitu, TUHAN.

Manusia, tika jatuhnya baru memcari tuannya iaitu, TUHAN.

Nganga luas-luas.

Hilang sudah eligennya. Mana pergi ego, bangga, riak? Hilang sudah. Ooopppssss. Ya, tika berduit mereka kata apa itu tikar sejadah? Apa itu tasbih? Apa itu alquran. Tika rebah hilang duit, baru mereka kenal tikar sejadah untuk sujud dan menadah doa, baru tahu tasbih berzikir pada-Nya, baru mahu membaca surat cinta Illah.

Manusia. Sungguh manusia.

“kau rasa kenapa itik tu boleh berenang?”Soal akhi kepada saya. Agak –agak kenapa?

“sebab dia ada engine ka belakang dia”

“sebab dia ada kaki berselaput”

“sebab badan dia ringan”

Banyaknye jawapan.. hehehehe.. senang saja . apa ,au susah –susah fikir meyh

“sunnatullah”

Ya, itik-itik itu boleh berenang kerana itu ialah sunnatullah. Apa itu sunnatullah? Adakah ianya sejenis makanan yang dimakan oleh itik lantas dia mampu berenang? Atau mungkin ianya satu alat yang dipasangkan oleh manusia kepada itik itu? Atau juga satu transformasi yang di laksanakan oleh kerajaan untuk itik-itik satu Malaysia? Ehh.

Garu kepala laju-laju.

Hahhaha. Sunnatullah itu adalah ketetapan atau peraturan yang Allah telah berikan kepada setiap makhlok-Nya.

Ikan boleh berenang, daun-daun menghembuskan oksigen, bumi berputar pada paksi, manusia mampu makan, hujan akan turun bila cukup kandungan wap air dalam awan, baju akan kering bila kena pancaran mentari, bla blab la bla. hehehhe… itu semua sunnatullah.. Segala benda itu sudah diberi ketetapan olehnya dari Allah.

“Semua ciptaan Allah hidup mengikut sunnatullah.ikan boleh berenang, daun keluarkan oksigen dan tariuk oksigen, itik nie boleh berenang. Kalau kita tengok itu sunnatullah. Dan kalau kita sedar segala makhlok di bumi ini sunnatullah dia adalah untuk berbakti pada manusia. Kalau haiwan pun boleh ikut perintah Allah tetapi manusia tak boleh, maksudnya kita lebih teruk daripada haiwan lah kan?" –Akh Ajwad

Hingus dengan air mata turun laju-laju.

Ya. Jika kita telusuri betul-betul kita akan lihat Dia telah menetapkan makhlok-makhlok di muka bumi ini untuk manusia seperti kamu, saya, dia, dan kita semua. Kenapa?

Ikan untuk makanan kita.

Ayam untuk makanan kita.

Pokok-pokok mengeluarkan oksigen untuk kita.

Air untuk kita minum.

Tanah untuk kita bina rumah.

Nampak atau tidak? Itu semuanya sunnatullah. Tapi kita manusia apa pula aturannya? Apa pula ketetapannya? Apa pula sunnatullah nya?


“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk menyembah kepadaku.”
(QS Adz Zariyat : 56)


“Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.
(QS Al-Baqarah : 30)


Khalifah juga hamba. Ya, itulah ketetapan bagi kita. Sebagai seorang pemimpin juga seorang ‘abid. Tapi berapa ramai yang mengikut sunnatullah ini. Berapa ramaikah yang mengikut ketetapan ini?

Apa yang mampu saya lihat dan katakan, kebanyakan manusia pada hari ini jauh terpesong dengan track yang sebenar. Ketetapan yang di beri tidak dieendah malah hendak dijeling juga rasa jelik.Sedangkan itik juga mengikut ketetapannya tapi kita, manusia sukar untuk mengikut ketetapan yang kita dapat Pelik.


“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat kebesaran (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telingan (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seumpama binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.”
(al-A’raf, 7: 179 )


“Terangkanlah kepadaKu tentang orang-orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya, maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya. Atau apakah kamu mengira bahawa kebanyakan mereka itu mendengar dan memahami, mereka itu tidak lain hanyalah seperti binatang ternak bahkan mereka lebih sesat jalannya dari binatang ternak itu.”
(Al-Furqan, 25: 43-44)


Adakah kita mahu menjadi seperti swan hitam itu? Atau kita mahu mengikut sunnatullah kita? Renungkan…. Senyum.


~CintaFiQalbi~


Friday, 10 May 2013

Kembara Cinta Danny : Prolog



[kredit]


Danny merenung jauh. Renungannya tajam, sangat tajam. Dia cuba mengimbau kembali segala kenangan yang pernah menyentuh hatinya.

“Abi, jom la main. ummi kata abi dulu waktu muda-muda pun main dekat sini jugak.” suara kecil itu menyapa 

Danny. Hilang sekelip mata segala memori yang cuba dia imbau kembali.

“Ok. Jom! Tapi main sekejap je tau. Nanti malam nak mengaji pulak. Main lama-lama nanti Tirah penat.”
Danny memimpin tangan Atirah, anak sulungnya juga anak tunggalnya bersama Fadhilah. Sudah hampir dua tahun Danny hidup tanpa Fadhilah. Segala memori, suka duka bersama Fadhilah disisip kemas dalam hatinya.

“Daku berjanji Fadh, daku akan menjaga Atirah sehingga nafasku yang terakhir. Daku akan kotakan janjiku untuk membentuk dirinya agar menjadi seperti dirimu.” Manik-manik jernih mula terburai dari mata Danny tika hatinya bermonolg sendirian. Dia akan kotakan janji itu. Dia akan tunaikan segala kewajipannya sebagai seorang abi.

“Abang!!!” satu suara menyapa anak beranak itu.

“Abang, jom kita balik. Dah nak masuk maghrib ni. Tadi kata nak pi dengaq kuliah ustaz Yus” Jannah, isteri kedua Danny cuba mengingatkannya kembali.

Selepas kematian Fadhilah, Nur Jannah telah mengisi hati Danny yang sekian lamanya kosong. Perwatakan Jannah yang hampir sama dengan Fadhilah telah membuka hati Danny untuk memiliki kembali seorang permaisuri dalam hatinya.

“Tirah, jom kita balik. Malam ni abi nak bawa Atirah dengan ummi pergi masji, ada kuliah ustaz Yus” senyuman manis diukir oleh Atirah. Tangan abi kesayangannya dipegang. Danny mencapai tangan isterinya yang dicintainya. Mereka bertiga berpimpinan tangan pulang ke rumah.

“Abang, saya tahu tiada siapa yang mampu ambil tempat kak Fadh di hati abang, tapi ketahuilah saya amat menyayangi dan mencintai abang, dan saya akan cuba menjadi seorang kekasih yang menyayangi kekasihnya kerana pencipta rasa kasih ini” bisikan halus singgah di cuping telinga Danny.

Satu kucupan kasih dan cinta singgah di pipi kanan Nur Jannah. Air mata mula bergelinangan. Rasa syukur mula terbit di dalam hati. Rasa redha juga hadir di saat itu.

“I know that sayang, and I love you very much because of Him” satu lagi kucupan kasih hinggap di pipi kanan Nur Jannah.

…………………………………………………

Hehehhehe…
Dah lama sangat tertunngak, so this is the prolog for Kembara Cinta Danny. Moga sambungannya akan memberi ibrah dan pencerahan tentang cinta serta kasih yg jelas kepada kalian semua.


~cintafiqalbi~

Kembara Cinta Danny : E1
Kembara Cinta Danny : E2
Kembara Cinta Danny : E3
Kembara Cinta Danny : E4